Home » Teknologi » Luar Biasa! Baterai Betavoltaic Mampu Bertahan 50 Tahun

Luar Biasa! Baterai Betavoltaic Mampu Bertahan 50 Tahun

Baterai betavoltaic bertahan 50 tahun

Baterai Betavoltaic dengan Daya Tahan 50 Tahun

Baterai betavoltaic adalah teknologi baru yang menjanjikan untuk merevolusi berbagai industri dengan menawarkan sumber energi yang bersih, tahan lama, dan bebas emisi. Baterai ini memanfaatkan energi dari emisi beta radioisotop, menghasilkan arus listrik yang dapat digunakan untuk memberi daya pada berbagai perangkat elektronik.

Lebih dari sekedar penyuplai energi listrik biasa, Baterai Betavoltaic memiliki beberapa keunggunalan berikut ini:

  • Daya tahan yang luar biasa: Penapat bertahan selama 50 tahun atau lebih, jauh lebih lama dibandingkan baterai tradisional.
  • Bebas emisi: Baterai ini tidak menghasilkan emisi gas rumah kaca, menjadikannya pilihan ramah lingkungan.
  • Pemeliharaan rendah: Tidak memerlukan pengisian daya atau perawatan rutin.
  • Ukuran kecil: Baterai ini dapat dibuat dalam berbagai ukuran, membuatnya ideal untuk berbagai aplikasi.

Spesifikasi Teknis dan Material Penyusun Baterai Betavoltaic

Spesifikasi Teknis

Kapasitas: Kapasitasnya bervariasi tergantung pada desain dan bahan yang digunakan. Baterai BV100 dari Betavolt Technology memiliki kapasitas 100 mikrowatt.

Daya tahan: Dapat bertahan selama 50 tahun atau lebih. Daya tahan baterai tergantung pada jenis radioisotop yang digunakan.

Efisiensi: Efisiensi konversi energi dari emisi beta menjadi energi listrik pada baterai betavoltaic berkisar antara 3% hingga 7%.

Ukuran: Baterai betavoltaic dapat dibuat dalam berbagai ukuran. BV100 memiliki ukuran 15x15x5 mm.

Betavolt technology BV100
Gambar: betavolt.tech

Material Penyusun

Sumber radioisotop: Radioisotop yang umum digunakan dalam baterai betavoltaic adalah nikel-63, tritium, dan promethium-147.

Semikonduktor: Bahan semikonduktor yang umum digunakan adalah silikon dan gallium arsenide.

Elektroda: Elektroda yang umum digunakan adalah emas dan platinum.

Baterai betavoltaic
Gambar : betavolt.tech

Contoh Penerapan Baterai Betavoltaic

Alat pacu jantung: Baterai dapat digunakan untuk memberi daya pada alat pacu jantung dan perangkat medis implan lainnya.

Sensor nirkabel: Dapat digunakan untuk memberi daya pada sensor yang digunakan untuk memantau lingkungan, infrastruktur, dan kondisi kesehatan.

Satelit dan pesawat ruang angkasa: Dapat digunakan untuk memberi daya pada satelit dan pesawat ruang angkasa yang beroperasi di lingkungan yang keras.

Kendaraan listrik: Dapat digunakan sebagai sumber energi tambahan untuk kendaraan listrik.

Perangkat Mobile: Dapat digunakan untuk smartphone, laptop dan perangkat bergerak yang lain suatu saat.

Baterai Nuklir

Ya, baterai betavoltaic dapat disebut sebagai baterai nuklir. Hal ini karena baterai ini memanfaatkan energi dari proses peluruhan radioaktif, yang merupakan salah satu prinsip dasar energi nuklir.

Namun, perlu diingat bahwa baterai betavoltaic berbeda dengan reaktor nuklir tradisional. Baterai ini tidak menghasilkan reaksi berantai nuklir, sehingga tidak memiliki risiko kecelakaan nuklir seperti reaktor nuklir.

Berikut beberapa alasan mengapa baterai betavoltaic dapat disebut sebagai baterai nuklir:

  • Menggunakan energi nuklir: Baterai ini memanfaatkan energi dari peluruhan radioisotop, yang merupakan proses nuklir.
  • Bebas emisi: Baterai jenis ini tidak menghasilkan emisi gas rumah kaca, seperti reaktor nuklir.
  • Tahan lama: Baterai ini dapat bertahan selama puluhan tahun, seperti reaktor nuklir.

Namun, ada beberapa alasan mengapa baterai betavoltaic tidak selalu disebut sebagai baterai nuklir:

  • Tidak menghasilkan reaksi berantai nuklir: Sehingga tidak memiliki risiko kecelakaan nuklir seperti reaktor nuklir.
  • Ukuran kecil: Ukurannya jauh lebih kecil dibandingkan reaktor nuklir.
  • Kapasitas daya: baterai ini menghasilkan daya yang jauh lebih kecil dibandingkan reaktor nuklir.

Pada akhirnya, apakah baterai betavoltaic disebut sebagai baterai nuklir tergantung pada konteks dan definisi yang digunakan.

Berikut beberapa istilah yang dapat digunakan untuk Jenis baterai ini:

  • Baterai betavoltaic
  • Baterai radioisotop
  • Baterai nuklir mini
  • Baterai nuklir tanpa emisi
  • Generator termoelektrik radioisotop (RTG)

Baterai betavoltaic dapat disebut sebagai baterai nuklir karena menggunakan energi dari proses peluruhan radioaktif. Namun, berbeda dengan reaktor nuklir tradisional karena tidak menghasilkan reaksi berantai nuklir.

Resiko Meledak?

Baterai betavoltaic tidak memiliki risiko meledak seperti baterai tradisional. Hal ini karena tidak mengandung bahan kimia yang mudah terbakar atau meledak.

Baterai betavoltaic menggunakan radioisotop untuk menghasilkan energi. Radioisotop ini memancarkan partikel beta, yang diubah menjadi energi listrik melalui proses termoelektrik. Proses ini tidak menghasilkan panas atau api, sehingga tidak ada risiko meledak.

Namun, baterai dengan teknologi nuklir ini memiliki beberapa risiko lain yang perlu diperhatikan:

Radiasi: Baterai betavoltaic mengandung radioisotop yang memancarkan radiasi. Radiasi ini dapat berbahaya bagi kesehatan jika terpapar dalam dosis tinggi. Oleh karena itu, harus ditangani dengan hati-hati dan disimpan dengan aman.

Kebocoran: Jika terjadi kebocoran, radioisotop dapat mencemari lingkungan. Oleh karena itu, harus dibuat dengan bahan yang tahan lama dan aman.

Secara keseluruhan, baterai jenis ini merupakan teknologi yang aman dan memiliki potensi besar untuk berbagai aplikasi. Namun, penting untuk memahami risiko yang terkait dengan baterai ini dan mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mengurangi risiko tersebut.

Biaya Produksi Masih Mahal

Ya, biaya produksi baterai betavoltaic saat ini masih tergolong mahal. Ada beberapa faktor yang menyebabkan tingginya biaya produksi baterai ini:

  1. Bahan baku: Menggunakan radioisotop yang langka dan mahal. Radioisotop ini harus diekstraksi dari bahan alami atau diproduksi di reaktor nuklir.
  2. Proses manufaktur: Proses pembuatan tergolong rumit dan membutuhkan peralatan khusus. Hal ini tentu saja meningkatkan biaya produksi.
  3. Skala produksi: Saat ini, baterai jenis ini masih diproduksi dalam skala kecil. Seiring dengan meningkatnya permintaan dan skala produksi, biaya produksi diharapkan akan turun.

Berikut beberapa faktor lain yang dapat mempengaruhi biaya produksi baterai betavoltaic:

Desain baterai: Desain baterai yang lebih kompleks dan efisien dapat meningkatkan biaya produksi.
Peraturan: Peraturan yang ketat terkait keamanan dan penggunaan radioisotop dapat meningkatkan biaya produksi.

Meskipun biaya produksi baterai betavoltaic saat ini masih mahal, teknologi ini memiliki potensi untuk menjadi lebih murah di masa depan. Hal ini dapat dicapai melalui:

Pengembangan teknologi baru: Teknologi baru untuk ekstraksi dan produksi radioisotop dapat menurunkan biaya bahan baku.
Peningkatan skala produksi: Semakin banyak baterai betavoltaic yang diproduksi, semakin rendah biaya produksinya.
Dukungan pemerintah: Dukungan pemerintah dalam bentuk insentif dan subsidi dapat membantu menurunkan biaya produksi.

Meskipun belum diproduksi secara masal untuk konsumsi masyarakat luas karena beberapa alasan, yang salah satunya masalah biaya produksi yang mahal, baterai betavoltaic memiliki potensi besar untuk berbagai aplikasi di masa depan. Teknologi ini menawarkan solusi energi yang bersih, tahan lama, dan bebas emisi, yang sangat dibutuhkan untuk mengatasi perubahan iklim dan membangun masa depan yang berkelanjutan.

Berikut beberapa perusahaan yang sudah memasarkan baterai betavoltaic untuk kalangan terbatas yaitu Betavolt Technology (China), City Labs (Amerika Serikat), NRD (Kanada) dan Stens Corporation (Amerika Serikat).

Betavolt Technology dan BV100

Salah satu perusahaan yang mempelopori pengembangan baterai betavoltaic adalah Betavolt Technology, sebuah perusahaan yang berbasis di China. Betavolt Technology telah mengembangkan baterai betavoltaic yang diberi nama BV100, yang memiliki beberapa keunggulan dibandingkan baterai betavoltaic lainnya, antara lain:

  • Ukuran kecil: BV100 memiliki ukuran 15x15x5 mm, membuatnya ideal untuk aplikasi portabel.
  • Kapasitas tinggi: BV100 dapat menghasilkan 100 mikrowatt daya, yang cukup untuk memberi daya pada berbagai perangkat elektronik kecil.
  • Daya tahan lama: BV100 diklaim dapat bertahan selama 50 tahun, jauh lebih lama dibandingkan baterai tradisional.
  • Bebas emisi: BV100 tidak menghasilkan emisi gas rumah kaca, menjadikannya pilihan ramah lingkungan.
Baterai Betavoltaic BV100
Baterai BV100 dari Betavolt. Gambar: Betavolt Technology

Info lebih lanjut mengenai Betavolt Technology dan produk Baterai BV100, silahkan langsung kunjungi official website nya berikut https://www.betavolt.tech/

Jadi, Baterai betavoltaic merupakan teknologi baru yang menjanjikan dengan potensi untuk merevolusi berbagai industri. Dengan daya tahannya yang luar biasa, emisi nol, dan pemeliharaan rendah, baterai ini dapat menjadi sumber energi ideal untuk berbagai aplikasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *